Friday, May 25, 2012

PANDANGAN RASIONAL ULAMA’ (DR MOHD ASRI) TENTANG LGBT



SEKS SONGSANG DALAM DUNIA YANG RENCAM
Prof Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(sertai 
facebook DrMAZA.com dan twitter realDrMAZA)

Dunia ini benar-benar berubah. Jika seseorang yang hidup di kurun-kurun yang lepas kemudian dibangkitkan semula, tentu dia kehairanan melihat dunia ini. Ia benar-benar berubah. Bukan sahaja kecanggihan teknologinya, tetapi juga nilai dan budaya yang dipegang oleh manusia pada zaman ini.

Globalisasi. Satu kalimah yang memberikan pelbagai kesan dan makna. Dunia tanpa sempadan yang gagal untuk dikawal oleh mana-mana kuasa pun. Kita sudah menjadi seperti sebuah kampung yang kecil. Segala yang berlaku di setiap ‘cerok’ diketahui oleh penduduknya dan menjadi ‘buah mulut’ setiap orang. Bahkan, kita lebih sempit dari kampung.

Teknologi yang mewujudkan jaringan sosial manusia telah menjadikan setiap berita tersebar jauh lebih pantas dari sebuah kampung. Tambahan lagi, bukan sekadar cerita yang dibawa, tetapi peristiwa yang dirakam. Maka budaya dan nilai kehidupan manusia berubah. Suasana baru berlaku dan ia menentukan banyak gaya fikir dan pendekatan kita.

Pendekatan Yang Difahami

Saya menjadi ahli Oxford Union. Satu badan yang amat bersejarah di Oxford. Setiap minggu mereka ada debat yang membabitkan isu-isu yang menarik. Tokoh-tokoh dipanggil dan isu-isu tertentu dicadang dan didebatkan. Pasukan pencadang dan pembangkang dibentuk. Kemudian undian dijalankan.

Minggu lepas tajuk: “This House Would Recognise Prostitution as a Legitimate Business”. Mungkin hal ini mengarut bagi kita. Apa cerita hendak mencadangkan seperti itu? Saya hadir untuk mendengar debat tersebut. Ternyata, di sudut ‘mata mereka’ bukan sedikit alasan yang mendapat tepukan gemuruh. Walaupun bagi kita masyarakat muslim, hal itu jelas haram disebabkan nas-nas agama. Namun, jika kita ingin berdialog dengan mereka, kita patut berhujah dengan apa yang mereka percaya.

Kata ‘Ali bin Abi Talib:
“Bercakaplah kepada manusia dengan apa yang mereka tahu. Apakah kamu suka didustai Allah dan RasulNYA” (Riwayat al-Bukhari).
Maksudnya, gunakan approach yang difahami kerana pendekatan yang salah, akhirnya agama ini menjadi mangsa tuduhan.

Simpati

Di Malaysia dikatakan heboh pasal LGBT (Lesbian, Gay, Bisexual and Transgender). Apatahlagi dengan kehadirian Irshad Manji. Sebenarnya, isu LGBT ini bukan sahaja heboh di Malaysia, di Negara Barat seperti UK ini pun kebelakangan ini banyak berita tentang tuntutan-tuntutan mereka. Jumlah mereka bertambah, bukan sekadar pengamalnya tetapi juga mereka yang bersimpati.

Golongan yang bersimpati melihat di sudut ruang kebebasan individu yang patut diiktiraf. Perdana Menteri UK David Cameron antara penyokong hak berkahwin golongan gay di UK. Walaupun kebelakangan ini ada bantahan dari MP partinya, tetapi pendirian asal Cameron ialah untuk menghalalkan perkahwinan golongan ini dari segi undang-undang. Padahal David Cameron yang sama menyebut dalam bulan Disember tahun yang lalu “UK is a Christian country and we should not be afraid to say so”. Itu ucapan beliau di Oxford sempena 400 tahun Bible King James.

Di Amerika, Barrack Obama dua minggu lepas mengisytiharkan sokongan kepada golongan LGBT untuk berkahwin. Beliau dalam temubualnya menyebut: “I have to tell you that over the course of several years as I have talked to friends and family and neighbors when I think about members of my own staff who are in incredibly committed monogamous relationships, same-sex relationships, who are raising kids together, when I think about those soldiers or airmen or Marines or sailors who are out there fighting on my behalf and yet feel constrained, even now that Don’t Ask Don’t Tell is gone, because they are not able to commit themselves in a marriage, at a certain point I’ve just concluded that for me personally it is important for me to go ahead and affirm that I think same sex couples should be able to get married“.

Pendirian mereka mungkin atas kepentingan politik, ataupun kepercayaan tentang hak kebebasan individu yang menjadi ‘rukun iman’ dalam hidup mereka. Dalam usaha menjaga perasaan penyokong, bukan sahaja politicians bahkan pihak gereja juga mula membuka ruang kepada golongan ini. Bukan sekadar untuk berkahwin, tetapi untuk menjadi paderi sekalipun. Ini seperti yang sedang berlaku beberapa hari lepas di Church of Scotland.

Suasana Baru

Nampaknya golongan LGBT ini mula membentuk komuniti yang mempunyai suara dan pengaruh dalam politik. Penentangan terhadap mereka dilihat oleh sesetengah pihak sebagai tidak menghormati hak individu. Dalam suasana yang seperti ini, umat Islam, samada golongan pemikir, ahli-ahli politik dan selain mereka terpaksa mencari ‘laras bahasa’ yang baru dalam mengulas tentang golongan ini.

Di negara seperti Malaysia, mungkin belum cukup terasa, tetapi umat Islam di Barat terpaksa mencari satu pendekatan yang dapat difahami oleh akal manusia di sini. Kita bersetuju bahawa ‘the ground of politics is compromise, but the ground of Islam is principal’, namun dalam masa yang sama pendekatan yang berkesan perlu dicari dalam menegakkan prinsip.

Amalan LGBT sebagai sesuatu yang haram di sisi ajaran wahyu adalah sesuatu yang pasti tanpa mungkin ada sebarang penafsiran lain lagi. Ia termasuk dosa besar. Ini jelas apabila Allah merakamkan ucapan Nabi Lut terhadap kaumnya (maksudnya) :
“dan (Nabi) Lut juga ketika dia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu? Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas”. (Surah al-‘Araf 80-81).

Ayat ini menggambarkan kaum Lut memulakan amalan songsang ini. Sesuatu yang tidak dikenali sebelum itu. Namun, dunia hari ini lebih buruk, kerana hal ini telah dimulakan, telah berakar umbi dalam sesetengah masyarakat, di samping mendapat pengiktarafan pula di peringkat antarabangsa.

Nabi Lut sendiri mencari banyak pendekatan dalam membetulkan keadaan, termasuk menawarkan anak-anak perempuannya untuk mereka. Walaupun perkataan banati (anak-anak perempuanku) dalam al-Quran mengenai dialog Lut a.s itu mempunyai pelbagai tafsiran, namun ia merujuk kepada tawaran Lut untuk mereka mengahwini perempuan-perempuan keturunannya ataupun pengikutnya.

Kata Lut: (maksudnya)
“Wahai kaumku! di sini ada anak-anak perempuanku mereka lebih suci bagi kamu, oleh itu takutlah kamu kepada Allah, dan janganlah kamu memberi malu kepadaku mengenai tetamu-tetamuku, tidakkah ada di antara kamu seorang lelaki yang bijak berakal (yang dapat memberi nasihat)?” (Surah Hud 78).

Dalam kerangka dunia hari ini yang tidak dapat menerima sikap yang keras dalam membawa mesej agama dan Islam pula dituduh agama yang ganas, maka dialog yang berkesan dan matang dalam menyampaikan dakwah amat diperlukan. Islam itu indah, ia mesti disampaikan dengan cara yang berkesan dan indah.

Ya, keindahan itu kadang-kala ia subjektif, tetapi kerangka masyarakat dan budaya yang mengelilingi mereka juga menentukan keindahan itu. Sudah pasti senaman ‘punggung’ bukan keindahan. Jika ia hendak dijadikan saluran dakwah Islam, sudah pasti tidak dapat diterima oleh akal yang waras dan budaya yang ada. Mungkin ia diterima dalam masyarakat Zulu Africa, tetapi tidak dalam masyarakat kita.

Dialog Dan Debat

Pada zaman ini manusia memerlukan dialog dalam menentukan setiap pegangan. Bahkan, berdebat juga adalah antara pendekatan yang diiktiraf oleh al-Quran.

Firman Allah (maksudnya):
“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah dan mauizah hasanah (nasihat yang baik), dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk (Surah al-Nahl: 125).

Kata al-Sa’di (meninggal 1376H):
“Hikmah maksudnya setiap individu diseru berdasarkan keadaan, kefahaman, penerima dan perlaksanaannya..adapun mauizah hasanah (nasihat yang baik) bermaksud dengan ungkapan yang baik yang dapat mengingatkan mereka. Antaranya dengan cara memberi amaran kepada mereka mengenai balasan Allah di akhirat dengan pendekatan yang dapat menginsafkan mereka. Sementara: berdebatlah dengan mereka dengan cara yang terbaik bermaksud cara yang paling memungkin mereka menerimanya secara akal dan nas ( Al-Sa’di, Taisir al-Karim al-Rahman, 452, Beirut: Muassasah al-Risalah).

Pendekatan baru perlu diambil. Golongan pendakwah dan umat Islam perlukan pendekatan yang lebih bersifat semasa dalam suasana yang ada. Mungkin sesuatu perkara itu jelas bagi kita, tetapi ia kabur bagi banyak pihak. Dalam kes LGBT, kita bukan sahaja terpaksa berbicara dengan pengamalnya, tetapi juga mereka yang bersimpati walaupun tidak mengamalkan. Itu lebih ramai.

Dakwah Islam itu bertujuan memahamkan manusia dan menjadikan mereka taatkan Allah dalam keadaan sedar dan ikhlas. Menghukum dan mencemuh tidak dapat menyelesaikan masalah jika tidak didahului dengan memahamkan dan menegakkan hujah. Gerakan Islam, pendakwah dan badan-badan agama patut melihat isu-isu terkini dalam horizon yang baru, tanpa menggadaikan prinsip yang asal.

Sumber:  sini

5 comments:

  1. “dan (Nabi) Lut juga ketika dia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu? Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas”. (Surah al-‘Araf 80-81).

    adakah ini bermaksud golongan ini mendatangi kaum sejenis kerana suka2? sedangkan mereka BOLEH mendatangi kaum yang bertentangan?Sedangkan kita tahu golongan yang pure homo, mereka memang tidak bernafsu pada kaum yang bertentangan, tetapi ini adalah ayat alquran, ayat dari tuhan yang mencipta kita hambanya.

    Ini bermaksud, homosexual, ada penyembuhnya,namun pendapat saya ia adalah pada yang yakin juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmm , 'pure homo' , abang faham apa yang tersirat...

      Inilah masalah kita semua sebab ujudnya manusia jenis 'pure' ini . Abang memahami dan abang tak menolak sesetengah tak mampu menipu diri sendiri tapi janganlah sampai menyalahkan takdir seolah2 Allah berlaku kejam pada manusia golongan ini walaupun kita tak minta di kurniakan perasaan dan dilahirkan sedemikian rupa.

      Itu sebab pentingnya iman dan akal , biarlah kita pandang pada satu arah yakni kembali pada fitrah asal ujud manusia.Memang susah nak buang ini semua tapi kena ada tekad melaksanakannya dan jgn manjakan jiwa kita dgn membelai 'perasan' itu sebagai 'rukun iman' dalam jiwa , naluri dan hati kita.

      Itu sebab sebagai muslim , kita kena terus kuat dan tabah kerana ini sebenarnya dugaan yang amat kuat buat kita biar ada air mata darah sekalipun terus berdiri bersama iman , akal dan Islam.

      Pasrah ? jiwa meronta2 tak mampu tipu diri sendiri ? bukan kehendakku ? dunia ini tidak adil ?

      Persoalan2 seperti inilah yang abang nampak dan rasakan banyak berlegar dalam pemikiran kita khasnya LGBT.

      Sabarlah adik2 ku semua , inilah medan perang , medan juang juga medan melawan tuntutan nafsu yang tak akan puas selagi kita tak mati atau binasa.

      Ramai yang mempertikai dan menuduh dunia ini tidak adil , jauh disana sebenarnya ini adalah ujian berat buat manusia jenis ini walaupun ada insan yang tak mengerti memandang jelik , cuak , geli geleman malah mencemoh. Ada hikmahnya disebalik semua ini adik2 ku.

      Fareez Fauzi

      Delete
    2. hebat bro fareez fauzi ni.
      suka cara saudara berfikir.
      tahniah

      Delete
    3. Perjalanan waktu dan usia mengajar kita. Ini soal kompleks dan sukar dimengertikan adik2ku.

      Perlu berjiwa kental dan membina kekuatan dari semua arah dalam mencari jalan manakah yang mahu dituju. Satu perjalanan yang sangat jauh tapi harus di persingkatkan kalau tak mahu hanyut dan mati beragan.

      Fareez fauzi

      Delete

Sila berikan pandangan positif anda dan semoga segala perkongsian maklumat akan mendapat ganjaran daripada Allah SWT.